Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘mie’

Martabak Kubang menurut saya adalah Martabak Telor yang bercitarasa khas, lain dari martabak telor pada umumnya. Ada citarasa khas padang yang sulit saya deskripsikan lewat tulisan. Namun yang jelas, citarasa lain ini berasal dari rempah-rempah. Konon katanya, martabak kubang ini awalnya kreasi pedagang Martabak di Kubang, Sumatera Barat.

Yang ingin saya ulas di sini adalah Rumah Makan Martabak Kubang, yang di Jakarta, setahu saya paling tidak cabangnya ada di Jalan Saharjo (ke arah pasar rumput, sebelah kiri) dan Jalan Margonda Raya (ke arah Depok, sebelah kiri, kalau sudah sampai Margocity berarti sudah terlewat lumayan jauh). Selain Martabak telor, Rumah makan ini juga menyediakan martabak manis dengan segala variasinya (rasanya juga lumayan lho), soto padang, roti cane dengan segala teman-temannya (kari, dst), nasi goreng kubang, mi goreng kubang, dan lain sebagainya.

Menu favorit saya di rumah makan ini adalah martabak kubang, martabak keju Wysman, dan Nasi goreng kubang spesial. Khusus nasi gorengnya, rasanya berbeda dari nasi goreng yang pada umumnya di Jakarta. Cita rasa khas rempah martabak kubang tadi, juga dapat dirasakan pada nasi goreng ini. Dengan potongan daging kecil-kecil serta telur mata sapi, rasanya nikmat sekali. Sekali lagi, karena sulit dideskripsikan dengan tulisan, saya sarankan untuk mencoba sendiri di Martabak Kubang.

Harga cukup bersahabat, tidak berbeda jauh dengan menu yang dijual di gerobak  pinggir jalan. Sebagai gambaran, martabak keju wysman dihargai Rp. 35.000.

Iklan

Read Full Post »

Pada suatu hari di bulan Ramadhan, saya sekeluarga “terperangkap” di Pondok Indah Mall menjelang waktu berbuka. Semua warga Jakarta sudah mengetahui, bahwa jam-jam mendekat buka puasa adalah

jam macet, sehingga kami berusaha mencari tempat untuk berbuka di dalam Mall. Kami tidak punya kriteria mau makan apa, sehingga yang kami utamakan adalah tempat yang bisa direserve, kemudian yang cukup nyaman untuk anak-anak, serta yang paling penting adalah, menyediakan potongan harga.

Salah satu yang menyediakan potongan harga tersebut adalah Pho, vietnamese restaurant di restaurant row PIM 2. Kebetulan saya sudah lama tidak makan masakan Vietnam yang segar2 itu. Ketika tiba saatnya berbuka, kami disuguhi kolak dan teh manis, complimentary gratis dari restaurant. Setelah itu langsung kami menyantap makanan yang dipesan. Saya tidak ingat judul menu yang saya pesan, tetapi menunya adalah mi dengan irisan daging tipis2, ukuran regular (ada yang jumbo, mangkuknya besar sekali). Seperti yang saya sudah perkirakan, rasanya segar dan unik. Karena memang rasanya tidak sama dengan masakan Indonesia atau Cina. Benar-benar cita rasa Vietnam. Jusnya pun cukup unik, jus sawo,.. manis nikmat sebagai teman berbuka. Ada beberapa bumbu yang berbeda, namun karena pengetahuan memasak saya minim, saya tidak bisa memperkirakan apa bumbu tersebut.

Kami memesan 2 mangkuk mi, dan 1 porsi anak2, beserta 2 minuman, kami membayar sekitar Rp. 150.000 setelah potongan 25%.

Read Full Post »